veronikafoju

cilia dan flagela

Posted on: March 19, 2011

Perbedaan Antara Silia dan flagela

Silia dan flagela merupakan bagian pelengkap dari sel hidup. Cilia membantu dalam mencegah akumulasi debu dalam tabung pernapasan dengan membuat lapisan tipis mukosa sepanjang tabung. Flagella terutama digunakan oleh sel sperma untuk menggerakan dirinya dalam organ reproduksi wanita.
Sejumlah besar makhluk hidup menggunakan organ tambahan ini untuk berbagai tujuan. Paramecium menggunakannya untuk berenang, kerang menggunakannya untuk makan. Fakta yang menarik adalah bahwa silia dan flagella digunakan oleh ganggang hijau untuk proses perkawinan. Silia dan flagela juga memiliki struktur internal yang sama. Adanya bagian tertentu seperti berbagai tabung, doublet luar dan konektor protein seperti nexin dan lengan dynein, juga sama pada keduanya.
Namun, silia dan flagela juga memiliki fitur unik tertentu. Baik silia dan flagela terdiri dari sebuah kelompok filamen yang mencakup mikrotubulus lengkap dan parsial, dan juga bagian dari mikrotubulus tunggal. Mikrotubulus ini disebut ‘axoneme’. Rakitan mikrotubulus ini dibungkus oleh suatu membran yang merupakan perluasan dari membran plasma. Gerakan dari kedua silia dan flagela disebabkan oleh interaksi dari mikrotubulus.
Cilia adalah struktur rambut-rambut yang kecil yang melingkupi sel dan membantu pergerakan dalam fluida. Biasanya sel memiliki satu atau dua flagella yang membantu dalam bergerak melalui fluida. Flagella lebih panjang dalam ukuran sementara silia lebih pendek. Gerakan silia dapat diibaratkan seperti gaya dada dalam berenang. Flagella bergerak dengan gaya dayung.
Bagaimana silia dan flagela mendapatkan energi mereka untuk bergerak melalui fluida? Silia menggunakan molekul yang disebut ‘kinesin’ yang melakukan aktivitas ATPase. Energi yang dihasilkan oleh kegiatan ini yang membantu silia untuk melakukan aktivitas seperti mengikat kinesin pada mikrotubulus yang menghasilkan pergerakan. Sebaliknya, flagela mengandung sel-sel lebih dan didukung oleh kekuatan proton oleh plasma membran.
Cilia yang terdapat pada organisme multi-seluler membantu menggerakkan cairan di luar sel yang bergerak. Cilia juga membantu dalam memindahkan sekelompok sel. Siput menggunakan silia menggerakan makanan melalui sistem pencernaan, sementara kerang menggunakan silia untuk mengangkut makanan dan oksigen. Flagella terutama banyak ditemukan di gamet. Spons dan coelenterata menggunakan untuk menjalankan fungsi pernapasan.
Ringkasan:
1.Ukuran Flagella lebih panjang dibandingkan silia.
2.Cilia memberikan kontribusi dalam pencegahan akumulasi debu pada rongga pernapasan dengan membuat lapisan tipis lendir di tabung sedangkan flagella digunakan sel sperma untuk bergerak dan mendorong.
3.Cilia menggunakan ‘kinesin’ yang memiliki aktivitas ATPase yang menghasilkan energi untuk melakukan gerakan, sedangkan flagella didukung oleh gaya proton-motif oleh membran plasma.
4.Pergerakan silia seperti gerakan dada dalam olahraga renang sementara flagella bergerak seperti gaya dayung
5.Cilia dapat ditemukan pada organisme multi-seluler dan membantu menggerakan cairan di luar sel yang bergerak sedangkan flagela ini dapat ditemukan di gamet.
Apa perbedaan antara silia dan flagela dalam sel?

Biasanya hanya terdapat satu flagella per organisme sedangkan silia sangat banyak pada tiap sel.
Secara Biokimiawi keduanya digunakan sebgai alat pergerakan dan ditentukan oleh mesin molekuler. Silia menggunakan molekul yang disebut kinesin yang memiliki aktivitas ATPase, yang menggunakan energi dalam ATP sebagai ‘mesin’ nya. Energi ini digunakan untuk membiarkan mengikat kinesin dan
Microtubules. Mengikat kinesin pada mikrotubulus, meregenerasi kekuatan, dan menghasilkan pergerakan. Flagella are extracellular, attached to the cell at a structure which contains its Flagella ekstraselular, melekat pada sel dengan mesin molekuler. Mesin ini tidak ditenagai oleh ATP, tetapi oleh tenaga motif-proton melalui membrane plasma. Gaya ini dihasilkan oleh perbedaan konsentrasi roton pada kedua sisi membrane. Hal ini juga menimbulkan suatu gradient pH, dimana pada satu sisi terdapat H+ yang lebih banyak dibanding sisi lain.

Apa itu Silia dan Flagella?
Silia dan flagela merupakan cambuk pelengkap pada sel hidup yang digunakan untuk memindahkan fluida atau untuk menggerakkan sel-sel. Silia bergerak dengan gerakan dayung dan flagela memiliki gerakan seperti ular yang diilustrasikan pada Gambar 1. Silia yang terdapat di paru-paru Anda tetap kotor dan berdebu, dikarenakan silia menyumbat tabung pernapasan (dalam bronkus) dengan menggerakkan lapisan mukosa lengket untuk membersihkan saluran udara. Sel-sel sperma menggunakan flagel sebagai baling-baling untuk memindahkan sel melalui cairan saluran telur untuk mencapai telur. Ribuan hewan dan tumbuhan menggunakan silia dan flagela untuk berenang (contoh: paramecium), atau makan (contoh: kerang dan remis) atau kawin (contoh: ganggang hijau). Ini adalah fakta yang aneh bahwa semua silia dan flagela memiliki pengaturan tabung luar (yang doublet luar) dan konektor protein (nexin dan lengan dynein)yang serupa dan menunjukkan bahwa ada proses pembangunan baling-baling sel.
Gambar 2 adalah diagram dari bagian internal sebuah silia.
Alam cenderung membuat desain yang bekerja dengan baik. Apabila kita dapat memahami bagaimana desain khusus ini bekerja dengan baik mungkin kita dapat merancang perangkat miniatur yang menggunakan prinsip opesrasi yang sama.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Veronika

Flickr Photos

The Aged and the Ageless

Photonic Symphony

Kuifmees / Crested Tit / Mésange huppée

More Photos
%d bloggers like this: